Biar PTM Aman, Ridwan Kamil Prioritaskan Vaksinasi untuk Dunia Pendidikan

Terasjabar.co – Pemprov Jawa Barat akan menggeser prioritas vaksinasi COVID-19 ke dunia pendidikan. Hal itu dilakukan agar pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) lebih aman bagi peserta didik.

Berdasarkan data yang ditampilkan Kementerian Kesehatan (vaksin.kemkes.go.id) persentase vaksinasi untuk usia pelajar (12-17 tahun) di Jawa Barat masih rendah. Penerima dosis pertama baru mencapai 11,40%, atau 554.795 jiwa dari target 4.867.047 jiwa.

“Kadisdik ditugaskan sebagai ketua pokja vaksinasi di penanggulangan COVID-19, prioritas vaksin kita pindahkan ke dunia pendidikan karena sudah berlangsung PTM. Kepala cabang dinas pendidikan kita koordinasikan kecepatan vaksin di wilayahnya bersama pemerintah kabupaten/kota,” ujar Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Jumat (24/9/2021).

Menurut, pria yang akrab disapa Kang Emil itu, sedianya Pemprov Jabar ingin menggelar PTM dengan syarat seluruh guru dan siswanya divaksinasi. Tetapi, mengacu kepada aturan Mendikbudristek tidak mewajibkan siswa divaksinasi untuk mengikuti PTM.

“Kita melakukan dua proses bersamaan, yang penting dia berada di daerah PPKM Levvel 3 boleh tatap muka meski belum divaksin, nah kita terus mengupayakan vaksinasi semaksimal mungkin,” ujar Kang Emil.

Ia menyebut, kecepatan vaksinasi di Jabar paling tinggi secara nasional dengan rata-rata penyuntikan 311 ribu dosis pe hari.

“Jawa Tengah 250 ribu dosis per hari, Jatim 219 ribu dosis per hari, Jakarta 62 ribu dosis per hari, Jabar sudah 311 ribu dosis pe hari, tentu sudah diarahkan, kita maksimalkan ke par siswa yang akan melaksanakan pembelajaran tatap muka,” ucapnya.

Bagikan :

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *