Setnov Sakit,Tiga Minggu Kursi Pimpinan Kosong

Terasjabar.co – Sudah lebih dari tiga minggu absen, Ketua DPR RI Setya Novanto tidak bekerja di DPR lantaran sakit.

Sejak hari Minggu 10 September 2017, Novanto sakit lalu dirawat di RS Siloam. Kemudian hari Senin (2/10/2017) kemarin, Ketua Umum Partai Golkar tersebut keluar dari RS Premier Jatinegara, Jakarta Timur.

Otomatis, hanya empat wakil ketua DPR yang menggantikan Novanto. Wakil Ketua DPR Agus Hermanto mengatakan, pihaknya menganut paham ‘kolektif kolegial’, sehingga tidak mengandalkan pada Novanto seorang.

“Pimpinan DPR itu adalah sifatnya kolektif kolegial, sehingga apabila salah satu tidak bisa hadir tentunya masih memenuhi kuorum,” kata Agus kepada wartawan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (4/10).

Namun Agus mengaku yakin, Novanto segera berkantor lagi.

“Kita lihat saja ini kan sebentar lagi juga pasti perkembangannya dari sosmed saya mendengar katanya sudah pulang kami yakini sebentar lagi juga akan masuk ngantor lagi,” kata Agus.

KPK tengah mempertimbangkan mengeluarkan surat perintah penyidikan (sprindik) baru untuk menetapkan kembali Setnov sebagai tersangka. Agus menegaskan, kinerja DPR tidak akan terganggu meski Setnov terus diburu KPK terkait kasus korupsi e-KTP.

Menurutnya, pimpinan DPR, akan menghormati langkah hukum yang akan ditempuh KPK dengan mengeluarkan sprindik baru terhadap Setnov. DPR hanya akan mengawasi kinerja KPK agar proses penegakan hukum akuntabel dan transparan.

“Kami juga harus menghormati kalau KPK ingin melaksanakan hal yang lain karena memang koridor hukumnya ada di KPK,” katanya. (ros/yes)

Bagikan :

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *