Balita Pengidap Apert Syndrom Asal Rancaekek Dapat Bantuan Gubernur

Terasjabar.co – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberikan bantuan kemanusiaan kepada Arini Supriatna (4), balita pengidap penyakit apert syndrome dan apert hand bilateral asymmetry di Gedung Sate Kota Bandung, Selasa (11/10/2022).

Arini sejak kecil telah ditinggalkan oleh ibu kandungnya karena pergi menjadi TKW. Sementara ayahnya, meninggal dunia akibat kecelakaan lalu lintas. Arini tumbuh dengan kelainan pada kepala dan tangannya tumbuh tidak sempurna. Jari – jari tangannya tampak tidak simetris.

Kini, Arini dirawat oleh kedua orang tua angkatnya Ibu Dede (57) dan Bapak Supriatna (52), di Rancaekek, Kabupaten Bandung.

Selama dirawat oleh Ibu Dede dan Bapak Supriatna, Arini belum pernah sekalipun mendapatkan bantuan. Padahal, Arini harus melakukan pemulihan dari penyakitnya dengan nominal yang lumayan mahal.

Namun, akhirnya usaha Ibu Dede menemui titik terang, ia mengetahui ada unit kemanusiaan Jabar Quick Response dari Google. Setelah itu, ia menghubunginya dan hari ini bisa bertemu dengan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil sekaligus diberikan bantuan.

“Saya bersama salah satu warga Jawa Barat Arini Supriatna usia 4 tahun punya penyakit dan permasalahan di kepalanya sehingga berdampak pada perkembangan fisiknya,” ucap Ridwan Kamil.

Kondisi Arini sangat mengharukan ketika ditinggal oleh kedua orang tua kandungnya.

“Yang mengharukan, ia ditinggalkan oleh ibu kandungnya entah kemana, kemudian akhirnya karena bapaknya sudah meninggal dunia, diasuh oleh Pak Supriatna dan Ibu Dede di sebuah tempat di Rancaekek,” ucapnya.

Gubernur mendoakan agar keluarga baru dengan beberapa keterbatasan ini bisa hidup bahagia hingga akhir hayat kelak.

“Kita doakan keluarga baru ini diberikan keberkahan, kemudahan walaupun masing-masing beliau punya ujian. Terus kalau ada apa-apa kabari lewat JQR untuk kemanusiaan,” pungkas Ridwan Kamil.

Bagikan :

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *