Percepatan Pengembangan Pita 2.3GHz Untuk Industri

Terasjabar.co – Sejak perkembangan teknologi 4G, 2,3 GHz telah dianggap sebagai frekuensi emas oleh para operator global. Terbukti, 2,3 GHz menyediakan kapasitas dan jangkauan, yang dapat dimanfaatkan sepenuhnya oleh 5G secara signifikan untuk meningkatkan kinerja 4G yang sudah ada. Secara khusus, bandwidth saluran besar 2,3 GHz sangat selaras untuk mengakomodasi kebutuhan kapasitas 5G.

Gelaran MBBF 2021 yang mengangkat tema diskusi “2nd 2.3G Spectrum Roundtable Online Edition”  ini dihadiri oleh para pembicara dari berbagai negara seperti Eng. Abdulazis Bin Hussain, CITC Saudi ArabiaHuang Yuhong, China MobileLi Nan, GTI, Richard CY Tan, TPG Telecom dan dari Indonesia dihadiri secara virtual oleh Dr. Ir. Ismail MT, Direktur Jenderal Sumber Daya Perangkat Pos dan Informatika, Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia dan Akhmad Madces, VP RAN Engineering and Project Telkomsel.

Meskipun saat ini dunia sedang menghadapi tekanan krisis kesehatan global, industri di belakang 2,3 GHz tidak menunjukkan tanda-tanda melambat selama setahun terakhir. Bahkan semakin dipercepat dengan diluncurkannya beberapa smartphone baru yang mendukung jaringan 2,3 GHz. Dengan lebih dari 70 referensi komersial 4G/5G pada 2,3 GHz, telah diperkirakan bahwa lebih banyak operator dan vendor terminal akan menggunakan 2,3 GHz dalam waktu dekat. 

Untuk mempromosikan pengembangan lebih lanjut dari industri 2,3 GHz, gelaran MBFF 2021 membuka salah satu diskusi antara para mitra industri global seperti para operator dan vendor terminal untuk menyerukan percepatan alokasi spektrum TDD 2.3GHz (2300-2400 MHz) dengan bandwidth besar TDD yang berdekatan hingga 100 MHz, dengan mengurangi biaya penerapan per bit, dan meningkatkan pengalaman pengguna lintas generasi. Hal ini akan menghilangkan kemungkinan hambatan penggunaan 2.3GHz. Industri pun diajak untuk bekerja sama memecahkan masalah koeksistensi jaringan dan meningkatkan ketersediaan spektrum. Tentu saja pada gelaran diskusi ini juga mempromosikan rantai industri perangkat untuk mewajibkan dukungan frekuensi NR 2.3GHz pada tahun 2022, dan mendukung fitur-fitur utama yang lebih baik seperti EN-DC, agregasi operator, SUL, Peralihan Antena SRS 1T4R/2T4R dan bandwidth saluran 80~100 MHz. 

Menurut Dr. Ir. Ismail MT, Direktur Jenderal Sumber Daya Perangkat Pos dan Informatika, Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia ketersediaan spektrum frekuensi radio merupakan hal yang penting untuk mengembangkan jaringan 5G di Indonesia dimana saat ini layanan 5G diselenggarakan pada spektrum 2,3Ghz. 

“Indonesia adalah negara yang sangat luas yang memiliki lebih dari 17.000 pulau, sehingga sangat sulit untuk menghubungkan seluruh pulau kita dengan serat optik. Untuk menangani jutaan pengguna, dibutuhkan frekuensi dan biaya yang optimal dalam mengembangkan infrastruktur. Frekuensi yang dibutuhkan adalah pita rendah/low band untuk dapat mencakup semua wilayah Indonesia yang sangat luas. Spektrum 2.3Ghz sangat penting untuk mendukung operator seluler menggunakan infrastruktur ini. Kami senantiasa mengundang dukungan pengembang solusi TIK dan pelaku industri untuk terus menguatkan komitmennya dalam turut serta mengakselerasi misi ini, sebagaimana yang selama ini telah dikontribusikan oleh Huawei, Telkomsel serta pelaku industri lainnya. Kami menyampaikan apresiasi yang tinggi atas dukungan dan kontribusi tersebut,” ujar Ismail. 

Akhmad Madces, VP RAN Engineering and Project Telkomsel mengatakan, “Telkomsel akan terus memaksimalkan kapasitas spektrum 2,3Ghz yang dimiliki untuk mendukung inovasi dan pengembangan layanan yang didukung teknologi terbaru. Telkomsel belum lama ini mendapatkan tambahan pita frekuensi 2,3Ghz, yang salah satu pemanfaatannya akan digunakan untuk pengembangan jaringan dan layanan 5G di Indonesia, yang saat ini telah hadir di sembilan kota di Indonesia. Telkomsel berkomitmen untuk terus memperluas cakupan jaringan dan mengembangkan layanan 5G secara terukur dan bertahap. Kami juga berharap layanan 5G Telkomsel ke depannya dapat mendorong akselerasi ekosistem Industri 4.0 guna meningkatkan produktivitas dan efisiensi operasional di berbagai sektor industri. Terkait dengan penyelenggaraan jaringan, Telkomsel melakukan kerjasama dengan berbagai pihak, dan Huawei Indonesia merupakan salah satu mitra kami.” 

Alex Xing, Chief Technology Officer Huawei Indonesia juga mengatakan, “Berkat keberhasilan alokasi dan re-farming spektrum 2.3Ghz, Indonesia menjadi negara pertama di Asia Tenggara yang mengkomersialkan 5G pada semester pertama tahun ini. 5G tidak hanya akan menghadirkan konektivitas yang lebih baik, lebih cepat, lebih kuat ke masyarakat dan rumah tangga Indonesia, tetapi juga memfasilitasi dan mempercepat proses transformasi digital berbagai industri di tanah air. Sebagai mitra strategis, kami sangat bangga dapat mendukung Telkomsel dengan solusi 5G terdepan kami. Ini adalah target bersama kami untuk membangun jaringan berkinerja tinggi dengan pengalaman 5G terbaik yang tiada duanya.”

Forum Broadband Seluler Global (MBBF) 2021 diselenggarakan oleh Huawei, bersama dengan mitra industrinya GSMA dan Dewan Telekomunikasi SAMENA. Forum ini mengumpulkan operator jaringan seluler, pemimpin industri vertikal, dan mitra ekosistem dari seluruh dunia untuk membahas cara memaksimalkan potensi 5G dan mendorong industri seluler ke depan. Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi: https://www.huawei.com/en/events/mbbf2021

Bagikan :

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *