Jabar Terus Masifkan Gerakan Membaca

Terasjabar.co – Pemda Provinsi Jawa Barat mendukung upaya mendekatkan perpustakaan ke masyarakat guna meningkatkan minta baca dan tingkat literasi.

Demikian dikatakan Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum dalam Gebyar Pelayanan Perpustakaan Keliling dan Workshop Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial, di Desa Maja Selatan Kecamatan Maja, Kabupaten Majalengka, Rabu (6/10/2021).

Menurut Pak Uu, dalam mencapai misi Juara Lahir Batin Pemda Provinsi Jawa Barat berkomitmen tidak sama membangun infrastruktur tapi juga manusia yang unggul salah satunya dengan menumbuhkan minat baca masyarakat.

“Jawa Barat ingin masyarakatnya juara, salah satu alat untuk mencapai cita- cita yaitu adanya ilmu. Membaca adalah sumber ilmu,” katanya.

Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum dalam Gebyar Pelayanan Perpustakaan Keliling dan Workshop Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial, di Desa Maja Selatan Kecamatan Maja, Kabupaten Majalengka, Rabu (6/10/2021). (Foto: Biro Adpim Jabar)

Perpustakaan salah satu sarana yang dibutuhkan dan oleh karena itu harus didekatkan melalui perpusatakaan keliling, perpustakaan berbasis desa, serta digitalisasi perpustakaan agar sumber- sumber bacaan mudah dijangkau masyarakat.

“Digitalisasi perpustakaan juga penting. Jadi dengan kepraktisan masyarakat bisa membaca lewat gadget, di mana pun, kapan pun,” tambah Dia.

Kepala Dinas Perpustakaan Daerah Jawa Barat Ahmad Hadadi menyebut Gebyar Pelayanan Perpustakaan Keliling dan Workshop Transformasi Perpustakaan Berbasis Inklusi Sosial, merupakan kolaborasi Pemda Provinsi Jabar dengan Pemda Kabupaten Majalengka guna meningkatkan indeks literasi Jabar.

“Agar masyarakat Jabar indeks membacanya meningkat, dan jadi SDM unggulan, maka terus dilaksanakan dengan sosialisasi bagaimana masyarakat meningkat kegemaran membacanya,” kata Hadadi.

Dispuspda menggaet para pegiat literasi, duta baca, dan bunda literasi untuk menyukseskan program- program peningkatan minat baca di Jabar.

“Bahwa indeks baca masyarakat Jabar sementara belum begitu tinggi, kita lakukan upaya peningkatan, kita perlu melengkapi sarana prasarana perpustakaan, dan koleksi bahan bacaan,” ucap Dia.

“Kami sedang giat- giatnya gerakan wakaf buku, agar menyumbangkan buku- buku aktual, bukan buku lama yang sudah digudangkan, kedua agar diharapkan seluruh warga Jabar jadi anggota perpustakaan,” sambung dia.

Bupati Majalengka Karna Sobahi menyebut kegemaran membaca warga Majalengka masih tergolong rendah. Hal itu jadi tantangan pihaknya untuk mencari solusi dan strategi upaya membangun ‘learning society’.

“Kami ingin gebyar bagaimana gerakan membaca ini jadi gerakan massa,” kata Karna.

Ia pun mengaku telah menginstruksikan para kepala desa supaya mengalokasikan untuk membangun perpustakaan desa. “Jangan hanya fokus infrastruktur jalan irigasi desa,” tuturnya.

“Seperti di Maja ini ada ruangan perpustakaan. Kemudian kita memiliki mobil perpustakaan keliling, juga pengembangan perpustakaan digital, untuk ini kita bekerjasama dengan UIN Bandung, kita membuat festival literasi dengan komunitas yang sudah terbiasa dengan kegiatan perpustakaan,” tambahnya.

Kecamatan Maja merupakan salah satu daerah di Majalengka yang peduli dengan literasi masyarakat. Pemerintah kecamatan telah membangun ‘Pustaka llmu’, suatu perpustakaan desa yang berada di Desa Maja Selatan.

“Tempatnya begitu strategis berada di tengah-tengah masyarakat bahkan dekat dengan lembaga pendidikan dan dekat dengan keramaian sehingga untuk akses pelayanan dan informasi akan Sangat cepat diterima oleh masyarakat,” kata Camat Maja Arif Daryana.

Dengan adanya perpustakaan des, diharapkan kesadaran masyarakat kian meningkat akan arti penting sektor pendidikan non-formal yang menopang pendidikan formal.

Bicara inovasi, Arif menyebut Pustaka Ilmu bukan hanya melayani masyarakat dalam literasi saja, namun berbagai layanan akan dikembangkan guna untuk menunjang sektor pendidikan dan sektor ekonomi masyarakat sehingga menjadi Program unggulan perpustakaan desa.

Maka Pustaka Ilmu punya pogram turunan di antaranya Perpustakaan Keliling (layanan antar jemput buku), Story Telling, Pustaka Prestasi, Pustaka Teknologi, Pustaka Komunitas, Pengembangan Bakal, Konsultasi Belajar, Terapi Belajar, Pustaka Share Produk, Kajian Film, Bimbel, Kampung Literasi, dan Taman Belajar.

“Ini adalah langkah kecil dari desa untuk indonesia,” ujar Arif.

Bagikan :

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *