HNSI Kabupaten Garut Dukung Pasangan Hasanah di Pilgub Jabar 2018

Terasjabar.co – Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) Kabupaten Garut mendukung Tubagus Hasanuddin-Anton Charliyan (Hasanah) dalam kontestasi Pilgub Jawa Barat 2018. Dukungan tersebut semakin menambah daftar panjang elemen masyarakat yang menginginkan pasangan nomor urut 2 itu dapat memimpin Jabar lima tahun ke depan.

“Kami belum pernah kedatangan calon ke wilayah kami. Bahagia Kang Hasan bisa ke sini. Calon yang lain tidak serius terhadap permasalahan nelayan,” kata Ketua HNSI Kabupaten Garut, Lukmanul Hakim saat bertemu dengan Tb Hasanuddin di Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Santolo, Kabupaten Garut, Kamis (26/4/2018).

Lukman mengemukakan, permasalahan di TPI Santolo sangat kompleks, antara lain belum adanya asuransi untuk memproteksi para nelayan jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan ketika melaut. Masalah selanjutnya adalah belum adanya koperasi. Selama ini tangkapan nelayan di Santolo selalu diserahkan kepada tengkulak.

“Hasil yang diperoleh tidak seberapa,” ujarnya.

Persoalan yang paling membuat kaget Kang Hasan adalah bantuan kapal untuk melaut. Para nelayan harus terlebih dahulu menebus dengan mengeluarkan biaya sekitar Rp 15 juta. Padahal, untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari saja mereka sudah berat.

Menanggapi keluhan tersebut, Kang Hasan menyatakan kesiapan untuk membantu para nelayan. Terkait asuransi yang dulu pernah diberikan provinsi senilai Rp 170 juta dan sekarang sudah tidak ada lagi, dia siap menghidupkan lagi program tersebut.

“Kalau jadi didukung, kun fayakun saya akan garap masalah ini,” ucapnya.

Selain itu, bila membutuhkan koperasi, Kang Hasan siap untuk mewujudkan harapan para nelayan itu. Ia mengatakan akan berkomunikasi dengan Kementerian Koperasi yang kebetulan dipimpin oleh sesama kader PDIP.

Kang Hasan juga bakal menunjuk Bank Jabar Banten (BJB) untuk membantu nelayan bila membutuhkan pinjaman dengan bunga sangat ringan.

“Saya akan bekerja jika dukungan nelayan 100 persen total. Kalu sudah jadi, undang lagi saya ke sini,” ucap Kang Hasan.

Usai berdialog, Kang Hasan meninjau langsung kondisi Dermaga Cilauteureun. Menurutnya, wilayah TPI sangat potensial untuk berkembang jika diurus dengan serius dan memperhatikan kebutuhan nelayan. Kang Hasan siap membuat regulasi untuk bantuan kapal nelayan. Sehingga nelayan di Santolo, bisa melaut dengan peralatan yang memadai dengan kapal, mesin, jaring multi guna dan GPS.

Bagikan :

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *