ROAD TO WEST JAVA FESTIVAL Viral 2022: Perkuat Kolaborasi Penggiat Literasi Digital di Jabar

Terasjabar.co – Pemda Provinsi Jabar melalui Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Jabar berkomitmen memperkuat kolaborasi dengan penggiat literasi digital. Hal itu bertujuan agar proses digitalisasi dapat disertai dengan penguatan literasi digital secara menyeluruh.

Komitmen tersebut terwujud dalam Festival Literasi Digital (Viral) 2022 di Gedung Sate, Kota Bandung, Sabtu (8/10/2022). Kepala Diskominfo Jabar Ika Mardiah menuturkan, dalam Viral 2022, pihaknya memberikan penghargaan kepada semua stakeholders yang berkontribusi dalam upaya memberikan literasi digital kepada masyarakat Jabar.

“Kami ingin memberikan apresiasi atas kreativitas dan komitmen pemerintah kota, kabupaten, kecamatan, komunitas, perangkat daerah di lingkungan Pemda Provinsi Jawa Barat dalam upaya memberikan literasi digital masyarakat Jabar,” ucap Ika.

“Jika kita berjalan bersama dan bersinergi, penguatan literasi digital ini bisa terjadi secara menyeluruh. Dengan begitu, proses digitalisasi yang merupakan keharusan dapat berjalan sebagaimana harapan kita semua, yakni meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” tambahnya.

Ika mengatakan, literasi digital dapat menjadi jawaban atas permasalahan yang timbul karena masyarakat tidak memahami apa itu ruang digital dan bagaimana beraktivitas di ruang digital.

Dalam penguatan literasi digital, Diskominfo Jabar selalu menjunjung tinggi empat pilar untuk memberikan pemahaman tentang perangkat teknologi digital, yakni digital skill, digital culture, digital ethics, dan digital safety.

“Untuk menunjang penguatan empat pilar itu, Diskominfo Jabar memiliki unit kerja bernama Jabar Saber Hoaks atau JSH. JSH memiliki tugas dan fungsi untuk memverifikasi informasi yang belum jelas fakta-faktanya. Selain agar tingkat literasi meningkat, JSH ini diharapkan bisa menguatkan sikap kritis masyarakat terhadap keberadaan informasi palsu,” ucapnya.

Dukungan untuk Jabar

Dalam Viral 2022, sejumlah pihak mendukung penuh upaya penguatan literasi digital masyarakat di Jabar. Lintasarta, misalnya, menggratiskan public Wi-Fi dan kurikulum pemrograman di Jabar melalui program CSR Lintasarta Cloudeka Digischool dan Public Wi-Fi.

Program CSR Lintasarta Cloudeka Digischool dan Public Wi-Fi diimplementasikan di 82 titik lokasi di Jabar yang meliputi SMA, SMK, SLB, dan beberapa area publik terpilih, terutama di wilayah yang belum terjangkau internet. Hal ini ditujukan agar proses belajar-mengajar dapat berjalan dengan baik melalui media daring maupun luring, sekaligus meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah.

Selain itu, Lintasarta bersama Dicoding sebagai wadah pengembangan ekosistem developer di Indonesia, menyediakan kurikulum pemrograman kepada 2.000 siswa SMA, SMK, dan SLB yang menjadi lokasi pemasangan public Wi-Fi berupa pelatihan persiapan karier menjadi pengembang software (software developer) dan pelatihan pengenalan pemrograman dasar selama enam bulan.

General Manager Corporate Secretary Lintasarta Ade Kurniawan menuturkan, pemilihan lokasi pemasangan public Wi-Fi dan kurikulum pemrograman dilakukan secara cermat untuk memastikan bahwa layanan dapat digunakan secara maksimal oleh masyarakat penerima manfaat.

“Secara umum, kami berfokus pada area pendidikan seperti SMA dan SMK, karena mereka yang akan segera terjun ke lapangan kerja dalam beberapa tahun mendatang. Dengan begitu, diharapkan manfaat program ini dapat dirasakan dalam jangka panjang dan turut menyumbang peningkatan angka kecakapan literasi digital di Jawa Barat,” ucap Ade.

Selain itu, Diskominfo Jabar bekerja sama dengan PT Sanatel sebagai mitra local Kacific di Indonesia meluncurkan program internet untuk pendidikan dan kesehatan dari GuarantCo untuk wilayah-wilayah blankspot yang memerlukan bantuan koneksi internet broadband. Total 80 lokasi yang ditargetkan akan dipasang program bantuan ini selama kuartal empat 2022 dan kuartal satu 2023.

“Dengan dukungan Guarantco, proyek kami akan membawa hasil yang mengubah hidup jutaan orang yang tinggal di komunitas terpencil, menghadirkan layanan internet yang cepat dan terjangkau yang akan mengubah pendidikan, perawatan kesehatan, ekonomi pembangunan dan inklusi sosial,” ucap Direktur Regional Indonesia Kacific Zaenal Umbara.

Bagikan :

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *