Antisipasi Jabar agar Libur Panjang Tak Buka Peluang Penularan COVID-19, Pelaku Perjalanan dan Wisatawan Akan Dites COVID-19 Cecara Acak

Terasjabar.co – Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Jawa Barat (Jabar) mengantisipasi libur panjang dan cuti bersama pekan ini agar tidak menjadi medium penularan COVID-19. Mitigasi dan persiapan dilakukan.

Gubernur Jabar Ridwan Kamil yang juga Ketua Komite Kebijakan Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jabar mengatakan, pengamanan di destinasi wisata akan ditingkatkan.

“Kita sudah siaga mulai besok. Jumlah personel kepolisian akan ditambah di destinasi wisata, khususnya Lembang, Kawasan Puncak, Pantai Pangandaran, dan Cirebon,” ucap Kang Emil –sapaan Ridwan Kamil– di Gedung Sate, Kota Bandung, Senin (26/10/2020).

 Gubernur Jabar Ridwan Kamil yang juga Ketua Komite Kebijakan Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jabar dalam konferensi pers usai memimpin rapat mingguan Komite Kebijakan Gedung Sate, Kota Bandung, Senin (26/10/2020). (Foto: Pipin/Humas Jabar)

Kang Emil menyatakan, pihaknya akan meminta komitmen pengelola destinasi wisata untuk menerapkan protokol kesehatan dengan ketat, khususnya soal pembatasan jumlah pengunjung.

“Kalau janjinya 50 persen (pengunjung dari total kapasitas), tolong dijaga komitmen itu,” katanya.

Selain destinasi wisata, kata Kang Emil, pihaknya akan meningkatan pengamanan di pintu keluar-masuk Jabar, seperti jalan tol. Pengetesan COVID-19 dengan rapid test akan digelar secara acak. Mereka yang reaktif akan menjalani swab test.

“Jadi jangan kaget nanti akan diberhentikan secara baik-baik dan sopan oleh kami dan kepolisian untuk dites,” ucapnya.

Kang Emil berharap dengan metode tersebut tidak ada pelaku perjalanan yang terkonfirmasi positif. Jika ditemukan, maka pola pengetesan di ruas jalan dan area wisata akan disempurnakan.

Bagikan :

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *