MUI Jabar Anggap Wajar Perbedaan Pendapat RK & Ustaz Baequni

Terasjabar.co – Dibalut sebuah diskusi, kegiatan silaturahmi yang dilaksanakan di Pusdai Jabar, Senin (10/6/2019), baik Ridwan Kamil maupun Ustaz Rahmat Baequni memaparkan masing-masing teorinya mengenai iluminati.

Ridwan Kamil yang merupakan arsitek memberikan pandangan mengenai illuminati dari sisi arsitektur, sedangkan Baequni dari sisi hadis, Alquran, dan sejarah.

Ketua MUI Jabar Rahmat Syafei mengatakan keyakinan masing-masing ini harus dihargai. Yang perlu disepakati adalah bagaimana menjaga persaudaraan dan saling menghargai atas perbedaan pendapat tersebut.

“Memang pertemuan ini sengaja untuk memperkuat persatuan, tidak ada yang merasa paling benar. Kalau ada masalahnya apa yang diminta (fatwa) apa, nanti kami berkewajiban melihat masalah tadi. Supaya kita lebih jelas lagi,” kata Rahmat Syafei seusai diskusi ini.

Syafei yakin Ridwan Kamil merancang berbagai masjid dengan niat yang baik tanpa bermaksud menambahkan simbol-simbol yang dinilai erat kaitannya dengan illuminati.

Namun di sisi lain, beberapa warga merasa khawatir dengan kemiripan beberapa gaya geometris dengan simbol illuminati.

“Kami akan kaji sejauh mana dampaknya merusak keimanan. Semuanya sepakat bahwa keimanan itu keyakinan, bukan pengandaian. Bahwa ini berdampak tapi jangan pengandaian karena ini perlu kajian,” ujarnya.

Syafei mengatakan sangat memahami kekhawatiran ini. Sebagian orang, katanya, berpendapat secara simbolik maupun tekstual, dan semuanya harus dihargai.

Semua itu tidak bertentangan dengan kaidah ilmu usul fikih dan ilmu tafsir. Walaupun berbeda, katanya, wajar saja karena itu pandangan pribadi.

Bagikan :

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *